Tuesday, May 7, 2013

Nafsu Vs aKal



       Akal yang mengatasi Nafsu adalah Akal yang Hebat. Akal yang diatasi oleh nafsu adalah akal yang lemah sehingga boleh menyebabkan manusia bertindak seperti haiwan yang hanya bernafsu.koRang rase ade ker manusia cm ni... eh, manusiakah die..?? hurm... klu cm tu mmg ckitla manusia yg sebenarnya dimuka Bumi ni... kn?



mcm mne yea nk kite thu yg kite ni dlm ZON selamat yg mengunakan "akai" bak kate bdk2 kedah.. hu3.. jgn mrh yea.. ok... klu kite mempUnyai ciri2 cm ni.. kire okla... b'Diam diri.(b'fikir sejenak sblm melakukn sesuatu pkerjaan),  Menahan marah, mRendah diri, p'Ramah n b'buat amal soleh. tp lg advance PLUS ngan yg ni... indah yea dunia... . Berkata-kata dgn b'hikmah, b'ibadat seikhlas haty, sentiaSa takut kpd Allah SWT, sentiAse muhasabah dirinya ( Agar timbul perasaan utk b'taubat), menghina dirinya kepada Rabbul Jalil ( wlpun manusia sebaik2 kejadian ttpi manusia sering mlakukn dosa).




“Orang berakal ialah mereka yang mana akalnya mampu mengawasi dirinya daripada segala kejahatan"
-Imam syafie 


So kite perlula b'usaha.. antara usaha2 yg dpt kite lakukn:

kite xkn dpt melihat slh kita jika tidak bmuhasabah diri..

  • pandai memilih perkara yang bermanafaat dan menjauhi perkara yang menyakiti. 
  • Selalu berbantah dengan dirinya. mendidik diri "kehendak kpd Dorongan" dorongan kpd kbaikan melawan hasutan nafsu diri yg di panggil "b'mujahadah" 
  • Selalu mengingati kekurangannya, kalau perlu di tulis di dalam satu buku peringatan sehari-hari. Baik kekurangan dalam agama, atau pada akhlak dan kesopanan. Peringatan itu diulang-ulang dan buku itu kerapkali dilihatnya untuk direnunginya dan dikhtiarkan mengansur-ansur merubah segala kekurangan itu.
  • senTiase mengingati kebaikan budi pekerti orang lain. Di pujinya di dalam hati dan ditimbulkannya cita-citanya hendak meniru seraya diansur pula meneladan dari selangkah ke selangkah.
  • mencari teman dan sahabat yang mempunyai kelebihan baik daripada perkara agama atau ilmu serta budi kesopana supaya kita dapat menconTohi teladannya kerana budi perketi yang baik dan adat yang terpuji tidak akan subur tumbuhnya dalam diri kalau tidak saliang menggembirakan sesama kita.
  • Orang yang berakal tidak akan berduka cita lantaran ada cita-citanya di dunia tidak sampai atau nikmat meninggalkannya. Diterimanya apa yang terjadi atas dirinya dengan tidak merasa kecewa dan tidak putus-putus berusaha. Jika rugi tidaklah cemas dan jika berlaba tidaklah bangga. Kerana cemas merendahkan himmah dan bangga menhilangkan timangan.


Newer Post Older Post Home http://www.CustomBloggerTemplates.com